Keistimewaan Sistem Bioflok Untuk Budidaya Ikan Lele

Selasa, 09 Februari 2021

Oleh; Endah Pramesti, S.Pi

Salah satu solusi untuk menekan biaya budidaya lele adalah dengan menyediakan pakan alami dalam media budidaya lele, yaitu dengan teknologi probiotik, yang kemudian dikenal dengan sistem bioflok. Menurut Ekasari (2009), bioflok bisa menjadi pakan alami  tambahan bagi ikan lele, sehingga mengurangi konsumsi pakan yang diberikan. Budidaya sistem bioflok adalah teknologi budidaya ikan untuk memperbaiki kualitas air dengan  memanfaatkan bakteri heterotrof untuk mengubah N organik dan  anorganik yang bersumber dari feses dan sisa pakan ikan menjadi biomasa (flok) yang dapat menjadi pakan alami bagi ikan.

Ma’ruf, (2016) menyebutkan budidaya lele sistem bioflok mensyaratkan lingkungan  dan  media yang terkontrol. Hal ini dilakukan mengingat kepadatan yang tinggi mensyaratkan  kualitas air yang baik. Syarat  terkontrol tersebut adalah dengan memberi naungan pada bak media budidaya sehingga terlindung dari sinar matahari dan hujan. Sinar matahari yang masuk mengenai permukaan perairan dapat merangsang aktifitas fotosintesis berlebih sehingga berpotensi terjadi ledakan organisme yang akan menjadi kompetitor oksigen di perairan. Air hujan yang masuk ke dalam bak pemeliharaan berpotensi akan merubah kualitas air di bak pemeliharaan.

Menurut Rusherlistyan et al. (2017), perbandingan antara sistem budidaya kolam konvensional dengan sistem budidaya teknik bioflok adalah sebagai berikut:

Indikator Sistem Kolam Konvensional Sistem kolam bioflok
Pemberian Pakan Pemberian pakan 0.8 (80%) akan menghasilkan daging ikan 0.8 gram Pemberian pakan 0.8 (80%) akan menghasilkan daging ikan 1 gram
Berat Ikan dengan bobot awal 1,92 gram akan menghasilkan berat 5.9 gram di hari ke 25 dengan bobot awal 1,92 gram akan menghasilkan berat 7.7 gram di hari ke 25
Panjang Ikan dengan panjang awal 4.9 cm akan menghasilkan panjang 7.9 cm di hari ke 25 dengan panjang awal 4.9 cm gram akan menghasilkan panjang 9.5 cm di hari ke 25
Tingkat Kematian Ikan angka survive ratio / kehidupan ikan bisa mencapai 100% (kematian 0%)

 

Sistem bioflok memilki banyak keunggulan jika dibandingkan teknik budidaya konvensional, antara lain; budidaya sistem bioflok dapat diterapkan dilahan yang terbatas, waktu budidaya relatif singkat, modal relatif rendah, ramah lingkungan serta hemat penggunaaan air dan pakan. Selain itu,budidaya sistem bioflok tidak berbau dan sangat baik untuk pupuk tanaman. Hal itu terjadi karena adanya mikroorganisme seperi bakteri Bacillus sp yang mampu mengurai limbah budidaya dan terbukti meningkatkan produktifitas hasil panen lele 2 kali lipat.

 

Referensi:

Ekasari,  J.,  2009.  Teknologi  Bioflok:  Teori  Dan Aplikasi  Dalam  Perikanan  Budidaya  Sistem Intensif.   Jumal  Akuakultur  Indonesia,  8(2): 117-126. Bogor

Ma’ruf, Irkhamiawan. 2016. Budidaya Lele Sistem Bioflok Solusi Ketahanan Pangan Masyarakat Perkotaan. Societa  V (2) : 82 – 86

Rusherlistyani, Dwi S, Sucahyo H. 2017. Budidaya Lele Dengan Sistem Kolam Bioflok. LPPM UPN  VY

SITUASI PENYAKIT BRUCELLOSIS PADA SAPI PERAH PETERNAKAN RAKYAT DI KABUPATEN BLITAR Dukung Operasi Pasar Disnakkan Kabupaten Blitar Siapkan 2.000 Paket Telur dan Produk Ikan PENTINGNYA VAKSINASI PADA HEWAN PELIHARAAN WASPADAI PENYAKIT BRUCELLOSIS PADA SAPI Kunjungan Kerja Bupati dan Wakil Bupati Blitar Hj. Rini Syarifah, A.Md dan H. Rahmat Santoso, S.H, M.H di Dinas Peternakan dan Perikanan Kabupaten Blitar
Dinas Peternakan dan Perikanan
Alamat : Jl. Cokroaminoto No.22, Kepanjen Lor, Kec. Kepanjenkidul, Kota Blitar, Jawa Timur 66117
E-mail : | Phone: (0342) 801136